Booking.com
Breaking News
recent

PDIP: Ahok Sudah Mengeksploitasi Presiden Demi Kepentingan Pribadinya

BeritaIndependent.Com |  Pernyataan Basuki Tjahja Purnama atau Ahok paling mutakhir yang mengatakan bahwa dia tidak akan mendaftar sebagai calon Gubernur DKI Jakarta  lewat PDI Perjuangan setelah pertemuan dengan Ketua Umum PDI Perjuangan pada Kamis malam (28/7) mengindikasikan bahwa loby-loby ahok dengan melibatkan Presiden Joko Widodo, sampai-sampai nebeng satu mobil Megawati saat menghadiri rakernas Partai Golkar diduga telah menemui jalan buntu.

Demikian hal itu disampaikan Wakil Sekjen PDI Perjuangan, Ahmad Basarah, Jumat malam. (29/7)

Menurut Basarah, kondisi Ahok satu mobil dengan Megawati bersama Jokowi, Puan Maharani serta Hasto Kristyanto dalam satu mobil itu juga memberikan penilaian politis bahwa Megawati dan PDI Perjuangan adalah aktor penting dalam peta politik nasional dan pilkada DKI Jakarta.

"Rekonstruksi kenapa pertemuan Ahok dan Pak Jokowi dengan Bu Mega dilakukan di dalam mobil juga menunjukkan sinyalemen bahwa Bu Mega kurang berkenan menerima kehadiran dan percakapan tentang kepentingan Ahok dalam pilkada DKI secara serius di rumah beliau atau di kantor DPP," kata Basarah

Hal tersebut, jelas Basarah, juga menggambarkan kondisi mendesak bagi  Ahok saat ini. Apalagi dengan membawa-bawa Jokowi sehingga harus terpublikasi ke publik seolah-olah Jokowi adalah pendukung utama Ahok.

"Ahok betul-betul mengeksploitasi Presiden Jokowi demi kepentingan-kepentingan pribadinya," tegas Basarah.

Basarah menilai, sesuai respon Megawati saat itu yang mengatakan bahwa PDI Perjuangan punya mekanisme kepada Ahok setelah Ahok melaporkan telah memilih jalur parpol adalah bukti bahwa Megawati tidak ingin mendukung Ahok di luar sistem yang telah Megawati buat dan tetapkan sendiri secara baku di PDI Perjuangan.

"Hal itu memang sangat penting bagi PDI Perjuangan karena saat ini kami sedang membangun penguatan sistem kelembagaan sebagai parpol modern, namun tetap berjiwa kerakyatan. Tentu saja hal tersebut tidak dapat dirusak oleh faktor kepentingan pribadi seorang petualang politik seperti Basuki Tjahaja Purnama," demikian Basarah.

sumber: RMOL





No comments:

Kirim Komentar Anda:

Pembaca dapat mengirimkan komentar terkait artikel atau berita yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan kami dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Pembaca dapat melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Kami akan menimbang setiap laporan yang masuk dan dapat memutuskan untuk tetap menayangkan atau menghapus komentar tersebut.

Powered by Blogger.
loading...
loading...